Yakobus 2

2:1 Nasiam saninangku, ulang ma ibagas na mangidah-idah bohi nasiam marhaporsayaon bani Tuhanta Jesus Kristus, na marmulia in. (1 Kor. 2:8.) 2:1 Saudara-saudaraku, sebagai orang yang beriman kepada Yesus Kristus, Tuhan kita yang mulia, janganlah iman itu kamu amalkan dengan memandang muka.
2:2 Umpamani, roh ma sada halak partintin omas ampa na marpakeian na majenges hu parguruannasiam, anjaha roh homa sada halak na miskin marhiou na marigat-rigat. 2:2 Sebab, jika ada seorang masuk ke dalam kumpulanmu dengan memakai cincin emas dan pakaian indah dan datang juga seorang miskin ke situ dengan memakai pakaian buruk,
2:3 Jadi dob iidah nasiam parhiou na majenges ai, gabe ihatahon nasiam hubani: “Hundul ma ham ijon, bani sidearan on,” tapi bani na miskin ai ihatahon nasiam: “Ijai ma ho jongjong barang hundul ijon ilambung ni naheihon,” 2:3 dan kamu menghormati orang yang berpakaian indah itu dan berkata kepadanya: “Silakan tuan duduk di tempat yang baik ini!”, sedang kepada orang yang miskin itu kamu berkata: “Berdirilah di sana!” atau: “Duduklah di lantai ini dekat tumpuan kakiku!”,
2:4 ai lang domma mambahen parlegan-leganan nasiam ijai itongah-tongah nasiam, anjaha manguhumi nasiam marhitei pingkiran na jahat? 2:4 bukankah kamu telah membuat pembedaan di dalam hatimu dan bertindak sebagai hakim dengan pikiran yang jahat?
2:5 Tangihon nasiam ma, ale sanina na hinaholongan: Ai lang na masombuh i dunia on do ipilih Naibata, ase bayak sidea ibagas haporsayaon anjaha panean bani harajaon, na dob pinarbagahni hinan bani na marholong ni atei Bani? (Luk. 12:21; 1 Kor. 1:26-28.) 2:5 Dengarkanlah, hai saudara-saudara yang kukasihi! Bukankah Allah memilih orang-orang yang dianggap miskin oleh dunia ini untuk menjadi kaya dalam iman dan menjadi ahli waris Kerajaan yang telah dijanjikan-Nya kepada barangsiapa yang mengasihi Dia?
2:6 Tapi idoruni nasiam do na masombuh in. Ai lang halak na bayak in do na mangarsik-arsik anjaha na manarad-narad nasiam hu paruhuman? 2:6 Tetapi kamu telah menghinakan orang-orang miskin. Bukankah justru orang-orang kaya yang menindas kamu dan yang menyeret kamu ke pengadilan?
2:7 Ai lang sidea do na pasambor-samborhon Goran na dear in, na dob ipartigorankon bani nasiam? 2:7 Bukankah mereka yang menghujat Nama yang mulia, yang oleh-Nya kamu menjadi milik Allah?
2:8 Sibahen na madear ma nasiam tongon, anggo gok idalankon nasiam titah ni Harajaon in, domu hubani hata ni Surat in: Haholongi ma hasomanmin songon dirimu! (3 Mus. 19:18.) 2:8 Akan tetapi, jikalau kamu menjalankan hukum utama yang tertulis dalam Kitab Suci: “Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri”, kamu berbuat baik.
2:9 Tapi, anggo siidah-idah bohi nasiam, na mardousa do nasiam ijai, gabe patalaron ni titah in ma nasiam songon sipanlanggar. (5 Mus. 1:17.) 2:9 Tetapi, jikalau kamu memandang muka, kamu berbuat dosa, dan oleh hukum itu menjadi nyata, bahwa kamu melakukan pelanggaran.
2:10 Porini pe idalankon sada halak haganup titah in, hape ilanggar sada, parsalah do ia bani haganup. (Mat. 5:19.) 2:10 Sebab barangsiapa menuruti seluruh hukum itu, tetapi mengabaikan satu bagian dari padanya, ia bersalah terhadap seluruhnya.
2:11 Ai Ia na mangkatahon: “Ulang ho marbangkis!” lanjar Ia do mangkatahon: “Ulang ho mamunuh!” Ase pori ni pe seng marbangkis ho, hape mamunuh do, panlanggar do ho bani titah in. (2 Mus. 20:13, 14.) 2:11 Sebab Ia yang mengatakan: “Jangan berzinah”, Ia mengatakan juga: “Jangan membunuh”. Jadi jika kamu tidak berzinah tetapi membunuh, maka kamu menjadi pelanggar hukum juga.
2:12 Bani parsahap atap horja pe ingat nasiam ma: Siuhumon do nasiam bahenon ni titah hamardekaon in. 2:12 Berkatalah dan berlakulah seperti orang-orang yang akan dihakimi oleh hukum yang memerdekakan orang.
2:13 Ai uhum na so maridop ni uhur do bani na so mandalankon idop ni uhur, tapi monang do idop ni uhur marimbang uhum. (Mat. 5:7; 18:30, 34; 25:45, 46.) 2:13 Sebab penghakiman yang tak berbelas kasihan akan berlaku atas orang yang tidak berbelas kasihan. Tetapi belas kasihan akan menang atas penghakiman.
2:14 Aha ma gunani, nasiam saninangku, anggo ihatahon sada halak, adong bani haporsayaon, tapi seng dong pangkorjahonni? (Mat. 7:21.) 2:14 Apakah gunanya, saudara-saudaraku, jika seorang mengatakan, bahwa ia mempunyai iman, padahal ia tidak mempunyai perbuatan? Dapatkah iman itu menyelamatkan dia?
2:15 Porini dong sanina atap botou, na so marhiou anjaha hurangan bani sipanganon ari-ari, 2:15 Jika seorang saudara atau saudari tidak mempunyai pakaian dan kekurangan makanan sehari-hari,
2:16 gabe adong humbani nasiam, na mangkatahon hubani: “Laho ma nasiam ibagas damei, malas ma pangahapnasiam anjaha bosur ma nasiam,” hape seng dong ibere nasiam bani, aha ma gunani ai? (1 Joh. 3:17.) 2:16 dan seorang dari antara kamu berkata: “Selamat jalan, kenakanlah kain panas dan makanlah sampai kenyang!”, tetapi ia tidak memberikan kepadanya apa yang perlu bagi tubuhnya, apakah gunanya itu?
2:17 Haporsayaon in pe sonai do. Anggo seng dong horjani, na dob matei do ai ibagas dirini. 2:17 Demikian juga halnya dengan iman: Jika iman itu tidak disertai perbuatan, maka iman itu pada hakekatnya adalah mati.
2:18 Tapi ra do adong halak na mangkatahon: Bamu ma haporsayaon, bangku parhorjaan! Patuduhkon ham ma bangku haporsayaonmu, na so pala adong horjani, ase hupatuduhkon bamu haporsayaon in marhitei horjangku. (Gal. 5:6.) 2:18 Tetapi mungkin ada orang berkata: “Padamu ada iman dan padaku ada perbuatan”, aku akan menjawab dia: “Tunjukkanlah kepadaku imanmu itu tanpa perbuatan, dan aku akan menunjukkan kepadamu imanku dari perbuatan-perbuatanku.”
2:19 Na porsaya do ham: Sada do hansa Naibata. Dear ma ai. Setan-setan pe porsaya do anjaha hitir-hitir. 2:19 Engkau percaya, bahwa hanya ada satu Allah saja? Itu baik! Tetapi setan-setan pun juga percaya akan hal itu dan mereka gemetar.
2:20 Tapi sihol ma botohonmu, ale jolma na oto, na so marguna do haporsayaon, anggo seng adong horjani. 2:20 Hai manusia yang bebal, maukah engkau mengakui sekarang, bahwa iman tanpa perbuatan adalah iman yang kosong?
2:21 Ai lang humbani horja do ipintori ompungta si Abraham, dob na binoanni ai si Isak, anakni ai, hu panggalangan? (1 Mus. 22:9, 10, 12.) 2:21 Bukankah Abraham, bapa kita, dibenarkan karena perbuatan-perbuatannya, ketika ia mempersembahkan Ishak, anaknya, di atas mezbah?
2:22 Iidah ham ma ijai, na rap marhorja do haporsayaonni ampa pangkorjahonni, anjaha marhitei horja ai gabe gokan dear haporsayaon ai. 2:22 Kamu lihat, bahwa iman bekerjasama dengan perbuatan-perbuatan dan oleh perbuatan-perbuatan itu iman menjadi sempurna.
2:23 Jadi jumpah ma na hinatahon ni Surat in: Ihaporsayai si Abraham do Naibata, anjaha ai ma ihira bani gabe hapintoranni, anjaha igoran do ia “huan-huan ni Naibata”. (1 Mus. 15:6; Jes. 41:8.) 2:23 Dengan jalan demikian genaplah nas yang mengatakan: “Lalu percayalah Abraham kepada Allah, maka Allah memperhitungkan hal itu kepadanya sebagai kebenaran.” Karena itu Abraham disebut: “Sahabat Allah.”
2:24 Ase idah nasiam ma: Humbani horja do ipintori jolma, seng humbani haporsayaon tumang. 2:24 Jadi kamu lihat, bahwa manusia dibenarkan karena perbuatan-perbuatannya dan bukan hanya karena iman.
2:25 Sonai do age si Rahab, boru jalang ai, ai lang humbani horjani do ia ipintori, dob na jinaloni ai suruhan ai, anjaha isuruh sidea humbani dalan na legan? (Jos. 2:4, 15; Heb. 11:13.) 2:25 Dan bukankah demikian juga Rahab, pelacur itu, dibenarkan karena perbuatan-perbuatannya, ketika ia menyembunyikan orang-orang yang disuruh itu di dalam rumahnya, lalu menolong mereka lolos melalui jalan yang lain?
2:26 Ai songon badan, na so martonduy, matei do, sonai do matei age haporsayaon, na so marhorja. (ay. 17.) 2:26 Sebab seperti tubuh tanpa roh adalah mati, demikian jugalah iman tanpa perbuatan-perbuatan adalah mati.
<< Yakobus 1 Yakobus 3 >>

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *